Panjat Pinang dan Kesadaran Historis Kita

sumber: komunitashistoria.com
Telah lama digulirkan oleh sejumlah orang baik yang mengatasnamakan sejarawan dan budayawan, melalui media sosial online khususnya yang menyampaikan sebuah opini bahwa lomba panjat pinang sudah seharusnya ditinggalkan oleh masyarakat kita. Di beberapa daerah kita telah melihat kemanjuran opini dan ajakan ini karena lomba ini telah menghilang dari ingatan dan kebiasaan menjelang peringatan 17 Agustus.

Apakah argumen yang dijadikan dasar kritik dan pelarangan lomba panjat pinang? Hampir semua opini mengerucut pada beberapa berikut:

(1) Lomba panjat pinang merupakan peninggalan Belanda saat mereka memiliki hajatan penting dengan peserta lombanya orang pribumi tanpa orang Belanda di dalamnya.
(2) Lomba panjat pinang dilaksanakan tiap perayaan Ulang Tahun Ratu Belanda.

Jika argumentasi yang dibangun sekedar "warisan Belanda" lantas segala yang berbau warisan Belanda yang dipelihara dianggap sebuah tindakan merendahkan harga diri bangsa dan melemahkan Nasionalisme, mengapa lantas kita masih mempergunakan dan merawat serta mengalihfungsikan bangunan kantor Belanda? (Gedung Gouvernements Bedrijven di era kolonial sekarang menjadi gedung legislatif di Bandung atau Stadhuis van Batavia di era kolonial sekarang menjadi Museum Fatahilah Jakarta, dll)

Mengapa kita masih melestarikan rute jalan Anyer dan Panarukan yang dipimpin pengerjaannya oleh Daendels (yang dahulu dikenal dengan nama Grote Postweg alias Jalan Raya Pos) sejauh 1000 km dengan korban 12.000 pekerja tewas?

Mengapa pula kita masih melestarikan rute-rute jalur kereta api dengan stasiun megah beserta terowongan-terowongan sempit yang dibangun oleh pribumi melalui kerja rodi yang telah memakan nyawa tidak sedikit?

Kembali ke persoalan lomba panjat pinang. Ini persoalan interpretasi historis (penafsiran terhadap sejarah) saja. Bagi sekelompok orang, lomba tersebut memperlihatkan kehinaan (saling menaiki dan menginjak temannya) bagi penafsir yang lain justru lomba tersebut bukan sekedar memperlihatkan perjuangan, kerja keras tapi juga merawat ingatan historis bahwa lomba ini ada sejak era kolonial, sebagaimana lomba balap karung dan sejumlah lomba lainnya.

Melestarikan lomba-lomba yang pernah ada sejak di era kolonial bukan bermakna penodaan terhadap nasionalisme dan patriotisme. Sebaliknya, dari persepktif sejarah kita memelihara ingatan kolektif dan historis masyarakat perihal lomba-lomba yang ada pada waktu itu.

Bukankah masyarakat masih melestarikan sejumlah makanan yang terbuat dari bahan ketela atau kelapa di era Jepang yang memperlihatkan kegetiran dan kesusahan pangan seperti growol, gathot, thiwul, oyek, gaplek? Apakah menjual dan mengonsumsi makanan yang lahir di zaman kesusahan akibat penetrasi Jepang membuat kita menjadi pelestari kemiskinan dan penodaan terhadap nasionalisme?

Artikel berikut bisa menjadi pembanding yang lebih proporsional melihat historistas lomba panjat pinang dari perspektif historis:

(1)https://m.liputan6.com/regional/read/3057746/lomba-panjat-pinang-dahulu-untuk-peringati-hut-ratu-belanda

(2)http://www.komunitashistoria.com/article/2015/05/16/kenapa-harus-panjat-pinang/

Di era digital dimana kita semakin terhubung dengan masyarakat dunia melalui sentuhan jemari kita pada layar gadget berupa smarthone ataupun laptop dengan teknologi internet, sudah saatnya kita menerjemahkan nasionalisme dengan membangun saling pemahaman terhadap budaya bangsa lain dengan tetap mempertegas identitas kebangsaan dan bukan menegasikan dan melestarikan sikap antipati terhadap segala sesuatu yang berbau asing.

Perayaan kemerdekaan seharusnya menjadi momentum bagi kita memerdekakan diri dari keterbelengguan pemahaman yang keliru dan membangun kesadaran sebagai bangsa berdaulat yang harus berkontribusi  dalam mewarnai peradaban dunia.

Seperti Sukarno berapi berkata, "Nasionalismeku adalah nasionalisme kemanusiaan" dengan mengutip Gandhi Sang Idola

Merdeka!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel